Ruang Sumber Informasi untuk Iklim and Kebakaran

IRI telah bekerja sama dengan CARE Indonesia dan Centre for Climate Risk Management in Souteast Asia and Pacific-Institut Pertanian Bogor (CCROM SEAP-IPB) untuk mendukung pengembangan sistem peringatan dini kebakaran hutan pada lahan gambut di Indonesia.

Kegiatan ini merupakan bagian dari Proyek Lahan Gambut Kalimantan Tengah, yaitu sebuah konsorsium yang didanai oleh DGIS pemerintah Belanda dan dikelola oleh Wetlands Intenational untuk mendukung peningkatan pelestarian dan restorasi lahan gambut.

IRI, CARE dan CCROM-SEAP-IPB telah mengidentifikasi keterkaitan antara anomali iklim, indikator biofisik, dan jumlah titik panas di wilayah Kalimantan Tengah dan provinsi lain di sekitarnya, dimana merupakan wilayah dengan lahan gambut terbanyak di Indonesia. Proyek penelitian ini belum memperhitungkan korelasi antara data curah hujan dari satelit dan aktivitas titik panas. Dalam beberapa kasus, curah hujan musim kemarau di bulan Juni hingga Oktober sangat menentukan aktivitas titik panas dan kebakaran. Untuk informasi lebih lanjut mengenai hasil kegiatan ini, dapat menghubungi Pietro Ceccato (pceccato@iri.columbia.edu).

Berdasarkan temuan diatas, data curah hujan satelit dapat digunakan untuk mengindikasikan apakah pada musim berikutnya kebakaran akan lebih sedikit atau bahkan lebih intens dari biasanya. Oleh karena itu, IRI telah mengembangkan tool -- online yang memungkinkan anda untuk melihat data curah hujan satelit dan anomali curah hujan se-Indonesia (Lihat penjelasan selanjutnya mengenai: Tool Analisis Curah Hujan). Dari situs ini anda dapat memperoleh informasi mengenai hubungan antara curah hujan dan aktivitas titik panas di wilayah Kalimantan, data tersebut dapat digunakan untuk membantu analisis resiko kebakaran.

Selain itu, IRI telah membangun Experimental Forecast of Fire Activity (Prakiraan ekperimental aktivitas api) untuk wilayah Kalimantan (lihat link di bawah ini). Tool ini dapat digunakan untuk memprediksikan tinggi rendahnya aktivitas api pada 1-2 bulan ke depan, menggunakan korelasi antara indeks suhu muka laut dan jumlah kejadian titik panas di Kalimantan Tengah, Indonesia.

IRI terus bekerja sama dengan berbagai pihak di Indonesia untuk mengembangkan metode dan alat, serta mengembangkan analisis untuk wilayah lain yang memiliki hubungan erat antara kejadian kebakaran dan iklim.

Indonesia
Alat ini memungkinkan pengguna untuk melakukan analisis kejadian hujan terkini di Indonesia melalui peta dan data historis di lokasi tertentu. Untuk wilayah Kalimantan Tengah dan provinsi lain di sekitarnya, telah diketahui bahwa anomali curah hujan dan aktivitas api saling berhubungan erat.
Alat ini memungkinkan pengguna untuk melakukan analisis kejadian hujan terkini di Indonesia melalui peta dan data historis di lokasi tertentu. Untuk wilayah Kalimantan Tengah dan provinsi lain di sekitarnya, telah diketahui bahwa anomali curah hujan dan aktivitas api saling berhubungan erat.
Bagian ini menjelaskan prakiraan kemungkinan tinggi atau rendahnya aktivitas kebakaran hutan di Selatan, Tengah, Barat dan Timur Propinsi Kalimantan Indonesia. Penelitian ini telah dilakukan oleh IRI bekerjasama dengan CCROM SEAP Institut Pertanian Bogor (IPB) didukung oleh CARE Indonesia. Saat ini IRI dan Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) sedang membandingkan metode yang cocok untuk pendugaan kebakaran hutan.
These maps include deterministic seasonal precipitation forecasts for the Kapuas district and surrounding region, a map of hindcast correlation skill, and a series of associated analyses for a user-selected grid box.
Amazonia
These graphs include July-September fire season anomaly hindcasts and forecasts in the Western Amazon. The incidence is on a standardized scale and is based on the north tropical Atlantic (NTA) sea surface temperature (SST) seasonal forecast issued in Mar, April, May and June. Positive values indicate an expected active fire season and negative values stand for a mild fire season.